AGV VR 46 Helmet

Akhirnya helm hadiah 250 indent pertama YZF R25 sampe juga. Ini nih penampakannya:

AGV VR 46

tampak depan

AGV VR 46

tampak samping kiri

AGV VR 46

tampak samping kanan

AGV VR 46

tampak belakang

Ada juga helm bawaan YZF R25nya yang warna biru-putih. Buat 250 orang yang beruntung udah nerima AGV VR 46 dan YZF R25, selamat bersenang-senang aja ya. Semoga puas sama hasil bejibelan pas jaman inden online Mei 2014 kemarin😀

Terus yang dapet jaketnya siapa aja nih?

YZF-R25 Akhirnya Nyampe Palangka Juga

Penampakan YZF-R25 pagi ini:

R25

masih di gudang😄

R25

penampakan yang punya

R25

coba yang Predator Black ya gan? hehehehe

R25

sama yang punya dealer Yamaha di TKP

Nyampe Palangka jadi 54 gan!!! Lumayan bikin bangkrut XP

Dapat berita hari Selasa kemarin kalau R25 sudah mendarat di Banjarmasin, dan rencana kemarin atau hari ini nyampe ke Palangkaraya. Dan ternyata emang dateng kemarin, cuma baru hari ini serah terima ini belalang tempur. Di Palangkaraya sendiri R25 yang dateng 3 unit, semuanya Racing Blue. 1 punya suami ane, 1 punya pemilik dealer & 1 punya ntah siapa.

Waktu dapat berita kalo suami saya inden online R25 kirain dia cuma boongan, eh, ngga lama dia kirimin print screen kalo dia udah bayar indennya. Dan termasuk 250 inden pertama yang berhak mendapatkan helm AGV-VR. Dan taunya sekarang motornya beneran muncul. :3

indent r25-

no 145 gan

Tapi belum ketahuan tuh helmnya kemana rimbanya😄

R25

mejeng depan kosan

R25

ane nyobain juga ah,,, berat juga ya😄

Berburu Orbs – Part 2

Halo MasBro dan MbakSis semua, berhubung malam tadi padam listrik di komplek rumah, jadi tetangga aku yang sebelumnya ikut berburu orbs ngajakin berburu lagi malam ini. Cuacanya malam tadi pas banget deh, gerimis bekas hujan jam sebelumnya, kondisi komplek yang gelap karena pemadaman listrik, tapi syukurlah purnama lagi ketutup sama awan hujan. Tau kan ceritanya kalo malam-malam gerimis dan purnama keliatan itu saatnya para penghuni dunia lain keluar? Hehehe….

Seperti biasa nih, dimulai dari foto-foto di halaman rumah dulu. Cekidot yaw:

Part 2

Langsung mengarah ke spot favorite hahahaha. Baru kali ini dapet yang seterang itu orbsnya. Kalo yang putihputih memanjang di atas foto itu kliningan angin

Part 2

Foto ngarah ke saung, wiw makin banyak yang terang, macam rasi bintang jadinya😀

Part 2

Foto lagi ke arah saung, masih ada yang paling terang satu. Aku baru perhatiin baik-baik pas ng-upload foto pagi ini, ternyata ada titik merah dua biji di situ brrrr. Tadi malam sih nda memperhatikan jadi masih bisa kikik-kikik😄

Part 2

Hilang yang terang-terangnya gan, tapi emang banyak di halaman rumah. Masih bisa ketawa gan saat itu😀 karena di depan rumah lagi rame, tetangga pada ngumpul, ngariung bahasa Sundanya mah, menghindari isi rumah yang gelap😄 kayak laron gitu deh

Tetangga aku ngajakin keliling komplek lagi gan. Mumpung ada relawan yang mau ikut, ngerasa berani gituh. Aku malah mau ngajakin sampe ke bengkel alat berat di sebelah lain komplek gan. Tapi keburu liat yang beginian gan:

Part 2

Jeng jeng! Itu orbsnya merah, besar, dan lumayan terang gan. Langsung ambil langkah sejuta gan, gak seribu lagi.😀 huhahahahahha. Kalo yang merah kecil dibawah itu lampu mobil tetangga

Gara-gara hari sebelumnya aku nonton acara Ind*g* di Tr*nsV*s**n D*n** L**n gan, kata anak indigonya kalo nemu orbs merah, tandanya mereka nda mau diganggu gan, nyuruh kita pergi dari TKP. Makannya langsung kabur gan, mana itu gede banget orbsnya, bukah mencicing kalo bahasa Banjarmasinnya mah. Hahahahaha. Kembali malamnya takut tidur gan, gara-gara temen aku cerita yang begituan bisa ngikut kerumah, dan pas mau tidur baru sadar lagi kalo tadi malam tu malam Jum’at gaaaannn huhahahaha telmi dipiara😀. Baru tidur deket adzan subuh hahahahaha. Penakut, tapi penasaran.

Kapok kayaknya ini keliling komplek berburu orbsnya, kecuali rame-rame sekomplekan kali😀 hahahaha. Padahal masih pengen nelusurin rumah kosong di belakang komplek sama bengkel alat berat. Next time kalo ada keberanian lagi, ini ngumpulin dulu bekas tercerai-berai malam tadi😀

 

p.s. Kalo mau liat lebih jelas, bisa langsung di klik di foto yang bersangkutan

 

==== Tambahan ====

Tadinya dikira foto ini kosong melompong gitu aja, jadi nda aku upload:

Tambahan - Part 2

Kayak kosong nda ada penampakan orbs, jadi nda aku upload

pas tadi diperhatiin baik-baik, ternyata ada orbs yang numpang dipoto disebelah:

Tambahan - Part 2

Ada orbs merah samar gan, sama yang putih ntah apa disebelahnya

Pas dianya aku tanyain tentang foto ini, dia bilang bapaknya langsung moto ke arah dia, dia yakin ada yang numpang kepoto juga, taunya bener kan. Brrrrr…. Yang moto belum tau penampakan orbs yang ini. Jadi makin yakin kalo malem tadi ada yang ikut kebawa pulang hiiiiiiiiiiiiii….

Berburu Orbs

Berawal dari jalan-jalan ke Tangkiling hari Senin kemarin, sengaja bawa kamera digital supaya bisa foto-foto di Rungan Sari. Ternyata karena waktu berkunjung yang sempit, batal berfoto di TKP. Jadilah jalan-jalan ke Subud/Muhammad Subuh Centre. Jelas-jelas tulisan di depan gedungnya “Muhammad Subuh Centre”, tapi entah mengapa penduduk lokal menyebutnya “Subud”. Baru mengambil sekitar 4 jepretan, si kamera sudah mulai kehilangan kesadaran (kameranya mati kehabisan tenaga😀 LOL).

Akibat lelah selama perjalanan dan ingat si kamera kehabisan daya, aku lupa sama kamera. Baru kemarin pagi aku charge. Pas aku buka isi memory si kamera, ternyata di hari yang sama (Senin), tetangga aku pakai si kamera buat foto-foto di halaman rumah. Katanya ibu aku pengen lihat foto hasil jalan-jalan ke Tangkiling, terus dipakai foto-foto juga di halaman rumah. Tapi karena kamera emang udah sekarat batrenya, jadi cuma dapat 4 jepretan aja. Dua dari empat jepretan itu yang menarik perhatian aku. Cekidot deh:

Senin

Dipake moto orang rumah biasa aja tuh, nda ada bulet-buletan

Senin

Banyak banget orbsnya bray. Itu yang bulet-bulet putih

Senin

Liat baik-baik bray, itu di pohon kersen ada satu

Aku tadinya nda percaya pas ibu ama tetangga bilang kalo itu orbs, kali aja debu yang nempel di lensa kamera. Tapi gan, itu bentuknya pada sama semua, macam spot putih ada intinya, terus dipake moto ibu di waktu yang sama depan rumah nda keliatan yang gituan gan.

Dua foto yang ada orbsnya aku upload ke twitternya Citra Prima kemarin (Kamis). Sama Citra malah di-favorite doang, padahal pengen tau itu beneran orbs apa bukan. Tapi karena di tag sebagai favorite sama Citra, jadi pengen foto-foto lagi ehehehe. Kali aja bener cuma debu di lensa kamera apa pantulan cahaya. Awalnya poto-poto lagi di halaman rumah. Nih foto-foto bekas berburu malam tadi gan:

Kamis

Moto lagi di depan rumah. Ada tiga tuh gan yang keliatan banget. Disebelah saung

Kamis

Liat baik-baik gan, di pohon salam ada satu gan

Kamis

Motonya majuan dikit gan, terus aku foto lagi ke arah pohon salam, eh masih ada

Kamis

Penasaran sama daerah sini, jadi difoto ulang; sedikit aja orbsnya

Kamis

Begitu dipoto kedua kalinya, langsung muncul sebanyak ini gan. Langsung merinding disko LOL

Akhirnya sama tetangga nyobain foto-foto keliling komplek datangin rumah kosong gan. Ini foto-fotonya:

Kamis

Banyak gan, diatap rumah kosong.

Kamis

Percaya-nggak percaya gan, itu terang banget yang deket kabel listrik. Yang moto langsung ngibrit😄

Kamis

Liat di atapnya deh gan

Kamis

Dipoto lagi udah kagak ada, apa gara-gara hasil fotonya gelap ya?

 

Kamis

Pertama dipoto cuma keliatan satu gan

Kamis

Poto lagi, eh langsung banyak😄 adapa gerangan?

 

Balik lagi kerumah gan, saking penasarannya masih, jadi poto lagi di halaman rumah ngadep ke saung, eh, masih banyak aja gan bulet-buletnya:

Kamis

Ada yang paling terang tuh gan

Di komplek sini sebenarnya banyak rumah kosong gan. Kompleknya kecil, tapi seram. Kalo udah malam, apalagi kalau tukang roti di depan udah pada pulang kampung, kompleknya kayak nda berpenghuni; sepi. Sebenarnya banyak selentingan cerita seram di komplek, tapi Alhamdulillah sampe sekarang belum pernah mengalami sendiri. Jauh-jauh aja yang begituan.

Menurut gansis sekalian, yang kepoto itu orbs apa bukan?

X-Men: Days of Future Past & The Wolverine yang Bikin Galau

X-Men Days of Future Past

X-Men Days of Future Past

Meskipun sudah basi, tapi aku masih kepikiran beberapa hal dari film-film ini. Aku bikin artikel ini memandang sebagai awam yang nonton film X-Men tanpa ngikutin seri komik dan animasinya maupun searching pencerahan di internet ya, jadi mohon maaf jikalau ada kekurangan dan kesalahpahaman dari aku, dan mohon penjelasannya dari pembaca sekalian.

Emang sih, di credit DoFP ada ditulis film-film X-Men mana aja yang berhubungan sama film DoFP, aku lupa-lupa nda ingat nih, hehehehe😀 kalo nda salah TW nggak masuk ya? Tapi aku tetep bingung nih (tetep maksa TW termasuk dalam cerita sebelum DoFP). Ini yang bikin aku galau:

  1. Kalau TW terjadi sebelum DoFP, kenapa cakar Wolverine di masa depan DoFP tetep adamantium? Padahal kan habis disedot sama si kakek, pas cakar Wolverine muncul lagi udah berubah jadi tulang.
  2. Di TW, si kakek nyedot apaan sih? kemampuan Wolverine untuk menjadi muda? Kemampuan menyembuhkan diri? Atau Adamantiumnya? Soalnya diakhir film TW, Magneto masih bisa ngendaliin Wolverine. Kalo adamantium Wolverine dibuang, apa dia bisa menua?
  3. Kalau di TW si kakek nyedot kemampuan menjadi muda & menyembuhkan diri (sepaket kan tu? bawaan orok gen mutannya), berati si Wolverine udah kehilangan kemampuan itu? Atau si kakek cuma nyedot sebagian?
  4. Kalau TW nda masuk cerita DoFP, kenapa juga di akhir kredit dikasih kilasan buat film DoFP (Xavier & Magneto yang nemuin Wolverine di bandara, Magneto bilang kalo dia perlu Wolverine buat antisipasi masa depan karena ada senjata yang bisa musnahin ras mutan).
  5. Di FC, waktu adegan Xavier & Magneto muda nyari mutan, mereka kan ketemu tuh sama Wolverine di bar, saat itu Wolverine udah disuntik adamantium nda sih? Kalo udah, kenapa waktu Wolverine kembali ke masa lalu di film DoFP, cakarnya masih tulang?
  6. Adakah yang bisa ngasih tau urutan tahun/kejadian berdasarkan semua film X-Men? dari X-Men 1, X-Men 2, X-Men 3, X-Men FC, X-Men Origins: Wolverine, TW, & X-Men DoFP.
  7. Banyak yang bilang FC itu yang paling jangan dianggap serius karena terjadi diluar cerita X-Men 1-3, tapi kalo dilanjutin ke DoFP, malah TW yang paling ga nyambung.

Endingya DoFP sempet bikin terharu sih, ngeliat Jean, Scott, dan mutan-mutan lain masih pada idup dan akhir cerita DoFP macam cerita-cerita Disney: happily ever after. Kesimpulan aku habis nonton DoFP itu: ternyata film-film X-Men yang selama ini kita tonton hanya terjadi di kepalanya Wolverine doang :O haaaaaaaa shock deh. Ada yang nungguin sampe credit selesai nda? Ada adegan buat film X-Men selanjutnya: Zaman pembangunan piramid Mesir, para penduduk Mesir pada nyembah-nyembah mutan yang lagi ngebangun piramid. Denger-denger dari selentingan sih, X-Men yang baru bakal di-release 2016 mendatang. Semoga dikasi umur panjang, biar bisa nonton film X-Men lainnya.

Keterangan:

  • FC = X-Men First Class
  • TW = The Wolverine
  • DoFP = X-Men Days of Future Past

My Story: Against Acnes

Tulisan ini udah aku posting di Facebook aku bulan Mei tahun kemarin. Tapi, karena perjalanan belum selesai, aku repost disini deh. Daripada ndada posting sama sekali.😀

As you know, I’ve been against my acnes all my life!

And as you seen now, my pretty face come back, yah, walopun belum 100%

 

Mau bagibagi cerita mengapa dan mengapa diriku yang tampan ini bisa terserang penyakit ganas tersebut

 

Jerawatan dari jaman pubertas (baru masuk SMP), ga parah, cuma nongol sebiji dua biji dan cepet ilangnya. Karena jaman tersebut masih jaman badung-badungnya, pulang sekolah jalan kaki panas-panasan, dan belum begitu tenar yang namanya skin care (apalagi enyak saya ga ngenalin make-up atawa skin care ke saya, hiks, pdahal jaman segitu seharusnya udah mulai dikenalin ngerawat diri gimanagimananya ya?), alhasil jerawat hobi datang dan pergi diwajahku.

 

Lanjut di SMA, ngeliat temen pake skin care ini itu, aku ikutan nyoba juga. Mulailah mengenal yang namanya P*nds, waktu itu pakai cream mukanya yang pink dan tonernya yang hijau. Dengan penambahan alat tempur tadi, jerawat saya sukses ga pernah balik, kulit oke dan lebih berseri (untung kaga berceri). Eh eh,,, udah bagus bagus itu kulit dikasi tameng P*nds, tibatiba tersiar kabar kalo P*nds mengandung bahan yang berbahaya jadi ditarik dari pasaran. aku nyari keberbagai toko ga nemu yang jualan P*nds. Oh God, dari situ aku ga tau harus berpaling kepada siapa.

 

Karena ngerasa cocok sama itu P*nds dan takut untuk berpindah ke lain hati, jadilah saya tidak menggunakan apapa. disaat inilah wajahku yang tampan menjadi sarang jerawat😥

Jaman kuliah baru mulai kelibetan nyari skin care lain;

  • Atas bisikan teman katanya kalo jerawatan difacial, pasti mukanya langsung bersih. Jadilah daku ngedatengin salon yang juga sekalian buka praktik buat facial yang ceritanya langganan ibu boss di komplek (kali aja kalo itu langganan ibu ibu boss, hasilnya bakal oke). Pertama kalinya ngerasa di-facial horor gilaaa!!! Muka gue dicucukcucuk sama ntah apa (mata gue ditutup pake kapas yang dibasahin waktu itu), dan pulang pulang dari salon, muka gue bukannya bersih, malah jadi bengkak dan merah merah serem dan darisitulah awal mula aku dapet acne scar😥
  • Nyoba ke dokter SpKK, bolak balik datangin si dokter tapi ga ada kemajuan, padahal udah abis berapa duit tu :3 Jadi ngerasa ditipu sama si dokter, apalagi pas periksa ga sampe yang seperti aku denger dari tementemen aku yang juga suka ke dokter SpKK, mukaku cuma dilihat si dokter doang, terus dengan seenaknya dia ngasi resep obat yang harus aku tebus tanpa menganalisa penyakit aku lebih lanjut😮 that’s something
  • Beli jamu-jamuan pembersih darah, katanya kali aja garagara darah aku yang kotor, tetep ga mempan
  • Beli skin care Acn*s Series; paket buat ngobatin jerawat, mulai dari sabun muka, krim jerawatnya, etc tetep ga ngaruuhhh
  • Disuruh nyoba pakai JF S*lf*r gag mempaaan
  • Beli obat buat kulit yang mengandung vitamin E, ga ngaruh juga
  • Atas bisikan temen aku lagi, katanya pakai P* K*ng Sh**ng manjur. Aku lupa dibilangin siapa kalo P* K*ng Sh**ng tu bukan obat jerawat, dari situ ga dipakai lagi. Cuma sempet make sekitar 1 mingguan tanpa ada perubahan.
  • Beli masker coklat yang katanya mengandung emasnya di internet (aku lupa apa merknya, yang disertai sama sabun warna kuning emas), te tep ga nga ruh
  • Beli skin care dari dokter ntah berantah yang bahkan bertemu pun tak pernah, kata temen aku sih ngaruh sikit, tapi aku yang make skin carenya ga ngerasa perubahan yang berarti tuh
  • Pake Or*fl*m* yang buat kulit berminyak, kali aja jerawat aku berawal dari kulit yang berminyak, tetep ga mempan, malah kulit aku makin berminyak😥
  • Ngeliat mantan boss di kantor pakai krim walet, kulit dia mulussss banget, jadi tertarik juga. Nanyain sama si boss taunya harganya mahal ajegile. Itu pas lagi tenar-tenarnya si liur walet. Atas rekomendasi tetangga lagi, nemu yang ngejual krim walet dengan harga miring: IDR 150k (segini udah murah lho ya jaman itu, karena sumpah si walet lagi terkenal). Awalnya si curiga, kog bisa murah gitu? Tapi pas aku liat dalamnya, sama persis sama punya si ibu boss, teksur dan warnanya sama, aromanya juga. Jadi aku beli deh. Pas pertama nyoba agak aneh juga itu krim kok lengket kayak lem, apa emang begitukah sifat liur? LOL Malamnya habis pakai, aku langsung browsing tentang si krim walet, daaan eng ing eng, banyak tulisan yang bilang kalo krim walet itu cuma akal akalan doang. Toweng,,, sehari pake itu krim langsung dipensiunin LOL (sempat ngerasa kalo gue beruntung dapet yang murah, berarti selama ini si ibu boss ditipu yang jualan, ternyata gue juga ditipu ROFL) Mulai dari situ muncul lagi krim krim aneh: krim Syahrini lah, krim walet asli yang bermerk tapi tetep ga berPOM lah etc yang tekstur dan warnanya sama persis cuma ganti kemasan sama ganti merk (untung aku ga nyobain juga LOL)
  • Atas bisikan mba-mba di salon tempat aku facial (udah dibilang sama dokter kalo jerawat meradang kaga boleh facial tetep aja ngotot), katanya kalo jerawatan parah pakai M*d*-Kl*n TR. Kali ini ga langsung percaya :p jadi googling dulu deh, eh taunya banyak saksi hidupnya yang bilang manjur pake ini. Tapi aku udah pakai bermingguminggu ga berubah juga. Jerawatnya sih kempes, tapi kulit aku tempat aku notolin krimnya jadi ngelupas, dan ga lama muncul lagi jerawatnya😥
  • Kembali tergoda sama Or*fl*m* yang acne series, nyoba yang sabun muka sama tonernya dulu, karena lagi diskon (ROFL) Ga ada perubahan berarti, dan kulit aku masih berminyak. Gara-gara lagi promo produk yang ada ekstrak Liquoricenya, aku beli produknya deh, tapi alhamdulillah sesuatu banget, muka aku lumayan berkurang produksi minyaknya dan kulitnya lebih cerah.

 

Udah gitu, tetangga nyaranin pakai jalan tradisional aja; pakai masker beras (bahasa tradisionalnya sih: bedak dingin), dipakenya tiap hari dengan tak jemu jemu, kalo mau lebih bagus lagi hasilnya, dikasi daun pegagan yang digiling. Aku turutin aja, saking desperatenya semua yang ditawarin aku coba deh. Ternyata berhasil sodarasodara, jerawat saya mulai melenyap. Biasanya sih kalo pakai masker paling nunggu sampe maskernya kering sekitar 20-30 menit, langsung dibilas, tapi aku ngebiarin maskernya nempel sepanjang siang. Pakai siang hari, bawa tidur siang, bangun tidur baru aku cuci muka (LOL). Ga apapa sih, malah yang jualnya bilang kalo mau pakai malam hari dibawa tidur sepanjang malam, paginya baru dibilas. Bikin sendiri juga bisa, tapi karena faktor ribet dan malas, beli yang udah jadi aja dipasar-pasar tradisional terdekat.

Kalo mau bikin skin care beras sendiri, aku ada resepnya nih, dapat dari tetangga:

Masker Beras

Bahan:

  • Beras (kalo bisa yang organik)
  • Air (air mineral boleh, yang beroksigen juga oke)

Alat:

  • ulekan/penggiling

Cara membuat:

  • Rendam beras dengan air, diamkan kurang lebih 24 jam
  • Setelah 24 jam, tiriskan, kemudian giling menjadi bubuk halus. Untuk mendapatkan bubuk yang halus, bisa disaring menggunakan saringan tepung (you know what I mean lah…)

Cara penggunaan:

  • Bubuk masker yang sudah jadi bisa langsung digunakan dengan mencapurnya dengan air. Untuk hasil maksimal, bisa ditambahkan gilingan daun pegagan
  • Oleskan keseluruh wajah. Diamkan setengah jam, kemudian bilas. Atau bisa didiamkan dan dibawa tidur siang, atau tidur malam. Begitu bangun, baru dibilas (tidak disarankan bagi kalian yang tidurnya gulang-guling hehehehe)

Untuk masker beras yang dijual di pasar tradisional biasanya ditambah dengan akar-akaran dan sebagainya (makannya terkadang ada masker yang berwarna kuning dan orange), tapi aku ga tau apa aja campurannya. resep yang aku kasih ini versi originalnya, tanpa campuran apapun.

Face Mist Beras

Bahan sama seperti pembuatan masker beras: beras & air

Cara pembuatan:

  • Gunakan air untuk mencuci beras, kemudian buang airnya (air cucian pertama biasanya sangat keruh)
  • Cuci lagi beras tadi, simpan air cucian kedua ini, air inilah yang digunakan sebagai face mist

Cara penggunaan:

  • Masukkan ke botol face mist spray kalian. Semprotkan ke wajah seperti kalian menggunakan face mist biasa
  • Air beras ini bisa dipakai untuk pemakaian dalam sehari, bisa bertahan untuk 2 hari jika disimpan di lemari pendingin

Katanya sih, kalo mau ngilangin scarnya, pakai daun Binahong juga, tapi di Palangka susah nyarinya. Tetangga aja nanam kaga subursubur garagara udaranya panas terus di Palangka.

Kesimpulannya: jerawat bisa diperangi dengan rajin-rajin merawat diri, pakai skin care yang cocok, rajinin cuci muka dengan air mengalir juga. Ngilangin jerawat ga perlu pakai jalan mahal, kecuali mungkin udah terlanjur dapat scarnya, mesti di laser ato ganti muka sekalian kali ya.
Yang masih berperang dengan jerawatnya, mending coba dulu jalan tradisional, asal rajin ngelakuin perawatan, jerawatnya bisa berkurang dan lamalama hilang kog. Memang perlu waktu lama, tapi it’s worth. Daripada langsung nyari jalan ekstrim, belum tentu produk pabrikan yang dipake beneran barangnya, dan belum tentu cocok sama kondisi kulit.

Aku juga masih fighting against the acne scarnya sih, udah dapat bibit binahong dari tetangga dan sedang mulai beternak itu tanaman. belum bisa dipanen, daunnya masih sedikit. Semoga bisa seperti yang gosip beritakan, kalo binahong bisa menyamarkan bahkan menghilangkan acne scar-nya.

Album Fotografi

Belakangan lagi suka jeprat-jepret mumpung punya hape yang resolusi kameranya lumayan (cuma 8MP sih, tapi lumayanlah, yang terbesar dari hape-hape aku sebelumnya yang cuma 2MP hahaha). Tambah lagi belakangan aplikasi buat edit foto lagi jamuran dimanamana, mudah digunakan, dan hasilnya bagus, ga perlu pinter sotosop dulu😀

Masih beginner sodara-sodara, mohon komentarnya😀

Ini aku posting kumpulan foto-foto yang aku ambil 2 minggu belakangan ini. Hasil jeprat-jepret pakai HTC Sense.

Bunga Kamboja

Bunga Kamboja

Hitam-Putih Daun Sawo

Hitam-Putih Daun Sawo

Sandal Bunga

Sandal Bunga

Sungai Kahayan

Sungai Kahayan

Fokus Lensa Kamera

Fokus Lensa Kamera

Tembok dan Langit

Tembok dan Langit

Bunga Belimbing

Bunga Belimbing

Anggrek

Anggrek

Daun Biru

Daun Biru

Asoka Putih

Asoka Putih

Mayoritas tanaman dan pemandangan ya? Hehehe. Semoga ada yang suka sama gambarnya.